Demo Site

Rabu, 16 April 2014

Luna vs Infotainmet: Sumbangan bagi redefinisi etika jutnalisitik

Beberapa minggu terakhir, pemberitaan di Indonesia didominasi oleh berita tentang kasus Luna Maya vs Infotainment. Para wartawan infotainment tidak terima dengan makian Luna yang ditulis di media jejaring sosial twitter setelah kesal karena merasa wartawan sudah mengganggu privasi dia.

Luna Maya sama halnya seperti Prita, yang mengungkapkan protes terhadap sesuatu yang memang menjadi hak dia. Namun ada kesalahan yang dibuat dimana Luna menggunakan kata-kata kasar dalam menyampaikan protes tersebut. Namun permasalah bisa dilacak lagi dari sini tentang apa yang menjadi penyebab Luna berbuat demikian. Itulah yang seharusnya menjadi perenungan jurnalis infotainment.

Perdebatan tentu saja muncul. Bola panas pertama dilempar oleh pihak infotainment dalam hal ini Pwi Jaya yang berencana melaporkan pihak Luna dengan menggunakan dasar UU ITE pasal 27 ayat 3 dan Pasal 45 ayat 1. Sama persis dengan UU ITE yang digunakan untuk menjerat Prita. Dan masalahnya lagi pasal-pasa itu juga yang saat ini sedang diperjuangkan wartawan agar direvisi.
Hal inilah yang justru membongkar sebuah masalah besar yang selama ini seolah terlindung dibalik dinding kuat yaitu dunia infotainment. Infotainment ini memiliki ratting tinggi dalam arti disukai audience hingga seolah jenis jurnalisme ini seolah tahan kritik. Hal ini bisa saja terjadi karena infotainment berada dibalik nama besar jurnalistik yang merupaka simbol kebebasan berbicara di Indonesia.
Meski demikian, sebutan jurnalis infotainment sendiri masih menjadi perdebatan. Meskipun sudah berada dibawah PWI, namun organisasi wartawan lain menolak menyebutnya sebagai jurnalis, diantaranya AJI. Alasan AJI jelas karena pada dasarnya wartawan infotainment tidak menjalankan fungsi jurnalistik yaitu pelayanan terhadap publik, namun lebih bersifat hiburan, bahkan selama ini muncul pandangan miring bahwa infotainment telah melanggar hak privasi.
Ada tiga pihak yang menjadi titik utama dalam kasus ini yaitu Luna Maya, Wartawan Infotainment dan Wartawan Non Infotainment. Permasalahan ini bisa dibilang justru memberikan dampak positif bagi dunia pers di Indonesia, sehubungan dengan redefinisi wartawan dan etika wartawan yang sesungguhnya.
Saya melihat kasus Luna tidak hanya menyinggung UU ITE semata. Kasus Prita bisa dibilang berjasa dalam memperbaiki UU ITE, sementara kasus Luna memiliki kelebihan karena kasus ini juga mengajak masyarakat dan dunia jurnalistik untuk meredefinisi pengertian jurnalistik infotainment dan bagaimana etika yang harus mereka jalankan.
Dengan kata lain, kasus Luna bisa dibilang berharga dalam sejarah perkembangan pelaksanaan etika jurnalistik di Indonesia. Apabila semua pihak bisa berfikir jernih untuk mengambil hikmah dari pelajaran ini maka bisa jadi kasus ini akan memberikan sumbangan positif bagi dunia jurnalistik di Indonesia.
Ada 2 pekerjaan rumah besar bagi perjuangan kebebasan pers dan demokrasi di Indonesia dengan belajar dari kedua kasus ini, yaitu realisasi revisi UU ITE dan meredefinisi jurnalis infotainment dan etikanya.

 Sumber : http://nurul.blog.undip.ac.id/2009/12/23/luna-vs-infotainmet-sumbangan-bagi-redefinisi-etika-jutnalisitik/

0 komentar:

Poskan Komentar

UNTUK PASANG IKLAN HUBUNGI :
E-MAIL : AGUNG.HIDAYATULLOH@GMAIL.COM
UNTUK PASANG IKLAN HUBUNGI :
E-MAIL : AGUNG.HIDAYATULLOH@GMAIL.COM
UNTUK PASANG IKLAN HUBUNGI :
E-MAIL : AGUNG.HIDAYATULLOH@GMAIL.COM